segunda-feira, 27 de junho de 2011

Segue Me

EVANGELHO Mt 8, 18-22

Os caminhos de Deus não se podem descobrir pela nossa imaginação ou pelos nossos caprichos, mais ou menos bem intencionados. Eles revelam-se nos caminhos da própria vida, trilhados com rectidão. É por aí que o Senhor nos conduz e nos estimula a avançarmos. E, no fim de tudo, um só é o ideal do discípulo de Cristo: segui-l’O pois que Ele disse de Si mesmo: «Eu sou o Caminho».

Evangelho de Nosso Senhor Jesus Cristo segundo São Mateus

Naquele tempo, vendo Jesus à sua volta uma grande multidão, mandou passar para a outra margem do lago. Aproximou-se então um escriba, que Lhe disse: «Mestre, seguir-Te-ei para onde fores». Jesus respondeu-Lhe: «As raposas têm as suas tocas e as aves os seus ninhos, mas o Filho do homem não tem onde reclinar a cabeça». Disse-Lhe outro discípulo: «Senhor, deixa-me ir primeiro sepultar meu pai». Mas Jesus respondeu-Lhe: «Segue-Me e deixa que os mortos sepultem os seus mortos».

Palavra da salvação.

sexta-feira, 17 de junho de 2011

«Onde estiver o teu tesouro, aí estará o teu coração»

EVANGELHO Mt 6, 19-23
«Onde estiver o teu tesouro, aí estará o teu coração»

Os caminhos do Evangelho passam todos pelo coração do homem. As “coisas” têm o valor que o homem lhes der, e, para o cristão, têm o valor que a fé lhe ensinar a atribuir-lhes. Por isso, os tesouros terrenos não podem dominar o coração humano. O verdadeiro tesouro está mais longe e mais alto do que os cofres que podem ser assaltados. Para saber dar o verdadeiro valor ás coisas que o envolvem, o homem precisa de purificar o seu interior, donde nasce a verdadeira luz, que dá o sentido autêntico a tudo o que o rodeia.

Evangelho de Nosso Senhor Jesus Cristo segundo São Mateus

Naquele tempo, disse Jesus aos seus discípulos: «Não acumuleis tesouros na terra, onde a traça e a ferrugem os destroem e os ladrões os assaltam e roubam. Acumulai tesouros no Céu, onde a traça e a ferrugem não os destroem e os ladrões não os assaltam nem roubam. Porque onde estiver o teu tesouro, aí estará o teu coração. A lâmpada do teu corpo são os olhos. Se o teu olhar for límpido, todo o teu corpo ficará iluminado. Mas se o teu olhar for mau, todo o teu corpo andará nas trevas. E se a luz que há em ti são trevas, como serão grandes essas trevas!».

Palavra da salvação.

terça-feira, 7 de junho de 2011


Ascension Sunday: Matthew 28:16-20
(June, 05.2011)

The Gospel lectionary reading for today, the 7th Sunday of Easter and the celebration of the ascension of the Lord, offers us the opportunity to break open a most familiar text within the church.

As you know, this text is called the great commission, which in general is the given authority to perform a task or certain duties, and specifically is the calling given by Jesus to his disciples to take the message of the King and the Kingdom to the rest of the nations.
There are three questions I want us to think through from the text today:



It seems clear from the text that the original disciples were commissioned to take the words and the works of Jesus and to offer these to all other nations, and by extension it also seems just as clear that this commission has come down to us. Like those first Jesus-followers, we too have been called to go make disciples, but in our context and in our moment, what does that mean? What does it mean to go, now? This question is important because going does not mean for us what it meant to the generation just past. In fact, this difference may mean we are closer to those first hearers than ever before. During the heyday of Christendom, when our attitude was one of triumph and our cultural position was one of respect, we could go from a position of power. But now, with the church's cultural position in tatters, with all the mistakes we've made on our own, and especially with the stark divisions within the church as a whole, we no longer command respect and prestige. It's as if the culture has examined our goods and moved on to other, more exotic wares. We've been weighed in the balances and found wanting.
It is interesting that Jesus used this same word for go twenty-eight times in St. Matthew's Gospel, two of which are especially germane to the question we now ask:“What is your opinion? If a man has a hundred sheep and one of them goes astray, will he not leave the ninety-nine in the hills and go in search of the stray?” (Matthew 18:12) and, “Go out, therefore, into the main roads and invite to the feast whomever you find.” (Matthew 22:9)
The first text reminds us that no matter how many we have in the sheep pen, the one in danger is our responsibility too, and the second text tells us that the command to go is really an opportunity to share an invitation to a party. Both envision us taking this calling with all seriousness and moving beyond the walls. I wonder what those early disciples thought when, as Hebrews, they were told to take the words and works of their Master to everyone, even non-Hebrews? This approach is a reminder to us that the Gospel is for everyone in the sense that people like us and people not like us are called to be part of the party that is the Kingdom of GOD. And, it is a reminder to us that to follow Jesus' words and "to go," is always difficult no matter when the moment.


These thoughts obviously lead to the second question. Within this current context, which has become decidedly cold for gospel-sharers, what does it mean to make disciples for Jesus? In general, to be a disciple is to follow the precepts and instructions of the master-teacher. Here the learner attaches herself to the master's school and learns the craft by observing and doing.
Following Jesus is different.
First, learners do not flock to this Master, they are recruited, initially by the Master himself ("he chose the 12 to be with him"), and then by those the Master trains.

Second, the craft we are learning and teaching is not some philosophy of life to be mulled and thought, but a new life and a new way to live. Supremely, and we must never forget this, the Jesus-way is something to be done. This is a difficult path to introduce to the uninterested, especially in such a data rich environment like we have.
Let me attempt to say this bluntly: Our culture is much too distracted to re-read the gospel story. Their preoccupation with the new and the novel allows Jesus to only be seen through the lens of their past church experience (which could be no more that some TV preacher's rant). To most Jesus is hackneyed and derivative, and they do not care for the what they perceive as its life-denying odor.
What are we to do?
To make disciples, to teach the observation (read: practice) of all that Jesus did and said, first we must actually and consistently practice discipleship ourselves. Then, and only then do we attempt to make disciples.
Second, to make disciples today we must toss out our Christian vocabulary; we must go in the position of weakness not triumph (a theology of the cross, not a theology of resurrection), and we must, by all ways and means necessary, shut up.
That is, we never bring Jesus to the conversation; and we especially never bring church. We answer questions obliquely. Instead, we live out the gospel mandate of love, acceptance and forgiveness and we learn the story of the person in front of us. We listen. After this, when perhaps out of their own boredom or curiosity they ask us our story, then we can tell them, not about church, but about that existential moment we met the living, risen Christ.


Which, in the end, opens to us the final question, what does Jesus mean by saying he will be with us always? It is important that we know the answer to this because one thing is sure, we cannot go discipling to the other nations across the street without divine help, both in guidance and strength.

First, we know that Jesus is with us through the daily experience of the Holy Spirit, who comes to us as power (Acts 1:8). This is power for living out the practices of the Christ -- all that Jesus said and did, and this is power for living out the calling to make disciples -- today's go and make disciples.

This means we know that we are too weak to live our lives following the Christ without being empowered by the Spirit, and we know that we are too culturally captive, unless empowered by the Spirit, to make anything but disciples of our own brand of Christendom’s churchianity. Without these honest confessions, that by ourselves we will never be able to follow Christ and make disciples, we will never even be on the disciple’s road.

Second, we also know that the lived-out practice of following the Jesus-way that I have proposed today only works if our lives are also displayed and empowered through the Spirit in such a way that others see more than is there! That is, the other must come to see the life of the Christ somehow oozing through these broken vessels that is our life. Only the Spirit can do this.

And, finally, we know that the continuing presence of the Christ, who is with us through the empowerment of the Holy Spirit, will enable us to see our discipleship task through all the way to the end. It is the Spirit-of-the-risen-Christ who strengthens us when discouragement clouds our way, when hardship marks the narrow path, and when we become weary in well doing.

segunda-feira, 6 de junho de 2011


(Pe. Prisco Virgo, SVD)

Merayap dari awal sebagai pegawai kecil bagian tata-usaha di salah satu instansi pemerintah, ayahku akhirnya pensiun di puncak karirnya sebagai seorang kepala dinas. Sebuah prestasi luar biasa yang tidak bisa dinikmati oleh kebanyakan rekan pegawainya. Oleh sebab itu ayahku sangat bangga dengan prestasi yang diraihnya itu sebagai seorang mantan abdi negara. Apa lagi beliau hanyalah seorang tamatan sekolah lanjutan tingkat atas tempoe doeloe. Tetapi berkat kerajinan, ketekunan, kejujuran, disiplin kerja, pengabdian tanpa pamrih, pengalaman kerja dan loyalitas yang luar biasa pada atasan, ayahku berakhir gemilang. Pensiun dengan golongan gaji paling besar di kantornya. Ditambah tunjangan ini dan itu. Dan kalau harus saya sebutkan satu hal lagi di sini, sampai hari ini ayahku masih disebut-sebut sebagai salah satu pegawai teladan yang pernah menerima penghargaan dari pemerintah daerah. Karena itu ayahku selalu berkata ketika saya dan adik-adikku masih kecil: “Anak-anakku, bersekolahlah. Dapatkan ijasahmu dan berbaktilah pada negerimu. Kamu pasti meraih apa yang kamu cita-citakan. Kamu akan menerima gaji besar. Kamu juga bisa mendapatkan jabatan dan kedudukan yang bagus. Lalu jaminan pensiun di hari tua dan asuransi kesehatan bagi keluargamu.” Sebelum saya memahami apa artinya kerja dan untuk apa manusia bekerja, kata-kata ayahku ini ibarat nyanyian malaikat yang tidak dapat digantikan oleh nasehat mana pun. Kata-kata ayahku betul menjadi inspirasi hidup selama tahun-tahun sekolahku. Saya percaya betul waktu itu bahwa buah biasanya jatuh tidak jauh dari pohon. Jadi saya pun mulai berpikir-pikir untuk mengikuti jejak ayahku jadi pegawai. Kalau bukan pegawai negeri, pegawai swasta pun tidak apa-apa. Lalu saya mulai bermimpi dapat kedudukan, pangkat dan gaji besar. Bahkan kalau perlu, lebih hebat dari ayahku. Maka ketika ayahku tahu bahwa saya berniat menjadi pegawai, kelak setelah besar, saya terus menjadi anak kebanggaan ayah. Saya lalu dikirim untuk menuntut ilmu, jauh di pulau lain. Kuliah di sebuah perguruan tinggi yang mutunya melebihi sekolah-sekolah yang ada di daerah. Tetapi ternyata cita-cita ayahku menjadikan saya seperti dirinya, kandas di tengah jalan. Bahkan ketika saya masih sangat muda. Dua puluh tahun umurku waktu itu.

Ceritranya sangat sepele. Suatu saat saya kesulitan uang saku karena wesel dari ayahku terlambat tiba. Tanpa konsultasi dengan ayahku terlebih dahulu, saya memutuskan untuk kuliah sambil bekerja. Saya tahu kemudian bahwa ayahku sangat kecewa dengan keputusanku itu. Namun diam-diam saya jalani terus. Waktu luang pada jam kuliah dan sore hari, tidak saya sia-siakan. Saya bekerja sebagai pesuruh di sebuah biro iklan sabun cuci. Rupanya karena sebagian sifat dasar ayahku, terutama jujur dan disiplin menurun padaku, maka setelah satu tahun menjadi pesuruh, saya dipercaya menangani bagian administrasi penjualan dalam kota dan diberi sebuah sepeda motor baru. Sepeda motor lama pemberian ayahku saya jual dan uang hasil penjualan motor itu saya amankan di rekening saya. Itulah modalku yang pertama. Jumlah simpanan itu saya tambahi terus dengan gaji bulananku, sementara saya mencoba bertahan hidup dengan wesel kiriman ayahku yang selalu terlambat satu atau dua minggu. Setelah tiga tahun bekerja sambil kuliah, saya merasa, saya tidak perlu lagi menunggu wesel dari ayahku setiap awal bulan. Saya memutuskan menulis surat kepada ayahku dan meminta beliau mengalihkan jata weselku itu untuk keperluan lain. Ternyata ayahku tidak menyetujui usulanku itu. Pada suatu kunjungan kerja ke luar pulau, beliau sempat singgah ke kota tempatku kuliah dan kami terpaksa berdebat cukup lama tentang soal itu. Beliau berkata: “Saya tidak mungkin membuang tanggungjawab sebagai seorang ayah selama anak saya masih di bangku kuliah. Ingat, gaji ayahmu ini masih cukup untuk membiayai sekolahmu sampai tingkat doktorat!” Saya mengalah dan ayah tetap mengirimkan wesel setiap bulan sampai akhirnya beliau menghentikan kiriman itu. Ayah terpaksa melakukan hal itu karena beliau mendengar sendiri dari teman-temanku yang selesai kuliah dan kembali ke daerah, bahwa saya telah memutuskan berhenti kuliah. Walaupun demikian, ayahku sangat mencemaskan hasil keputusanku berhenti dari sekolah formal. Beliau menelpon berkali-kali dan mencoba mengingatkan saya akan kebaikan dan keuntungan menjadi pegawai negeri. Untuk tidak menyinggung perasaannya, saya selalu menjawab bahwa masih ada kesempatan. Saya masih terlalu muda. Keputusanku berhenti kuliah hanya sebuah intermezo. Sebuah selingan atau cuti antar waktu untuk mencoba sesuatu yang lain yang tidak diajarkan di bangku sekolah. Yang saya maksudkan adalah bagaimana mencari uang sendiri dan bukan hanya mengharapkan gaji orang tua. Cari pengalaman kerja, kataku. Ayahku lalu mengatakan bahwa justru usia muda adalah saat paling bagus untuk menuntut ilmu dan mencari uang adalah urusan kedua setelah kuliah. Apa lagi kalau jadi pegawai negeri, uang tidak perlu dicari. Tiap bulan ada jaminan gaji. Aman soal uang kalau anda pegawai pemerintah. Sebelum beliau memutuskan hubungan telepon, saya berkata pelan: “Akan saya ingat selalu nasehat ayah.”

Keputusan meninggalkan bangku kuliah adalah keputusan sangat beresiko bagi orang yang bercita-cita menjadi pegawai negeri. Tetapi saya tidak merasa terbebani melakukan hal itu. Saya justru merasa lebih bebas setelah berhenti kuliah. Ilmu yang kudapatkan selama empat tahun, sudah lebih dari cukup untuk mengejar cita-citaku yang lain: Jadi pengusaha. Bukan pegawai! Bukankah Bill Gates, si raja microsoft, justru meninggalkan bangku kuliah setelah tahu bahwa komputer lebih menjanjikan masa depan yang gemilang dibanding jadi pegawai pemerintah? Dan bukankah uang tabunganku sudah lebih dari cukup untuk memulai usahaku sendiri? Saya lalu membeli sebuah rumah sederhana berkamar empat, memperbaikinya dan menyewakan tiga kamar kepada teman-teman mahasiswa. Satu kamar yang sisa saya gunakan untuk memulai kantor biro iklanku sendiri. Mantan bosku sangat mendukung usahaku dan selama banyak tahun setelah itu, kami menjadi kerabat bisnis yang sangat menguntungkan satu sama lain. Dua tahun setelah itu, rumah empat kamar itu saya perbesar jadi delapan kamar dan seluruhnya saya sewakan kepada mahasiswa. Kantor saya berpindah ke areal baru di pusat kota. Saya merekrut dan mempekerjakan empat pegawai di kantor itu, satu sopir dan dua pesuruh. Menjelang pensiun, ayahku datang mengunjungiku. Beliau hanya bisa geleng-geleng kepala ketika tahu bahwa selama enam tahun saya bertahan di bangunan kecil yang berfungsi ganda sebagai kantor sekaligus rumah tinggal itu. Sementara di luar sana saya memiliki dua belas rumah yang dikontrak orang untuk berbagi kepentingan. Dengan nada seloroh saya berkata kepada ayahku: “Kini saya boleh pensiun dini, ayah. Meski umurku baru tiga puluh dua tahun. Sepeda motor yang ayah berikan di awal tahun kuliahku adalah modal untuk usaha ini. Kini saya tidak perlu bekerja keras lagi. Saya tinggal mengontrol usahaku. Uang hasil penjualan sepeda motor itulah yang kini bekerja untuk saya!” Ayahku hanya diam menanggapi selorohku. Sebelum menginggalkan ruang tunggu menuju pesawat, beliau menepuk bahuku dan berkata: “Teruskan usahamu. Maaf, ayah salah menilaimu ketika engkau memutuskan untuk tidak meneruskan kuliah.”

Lima tahun setelah pensiun, uang simpanan ayahku habis. Dan karena usia, beliau mulai sering sakit-sakitan. Pemasukan lain tidak ada. Harapan satu-satunya adalah gaji pensiun pegawai negeri. Jumlahnya tidak seberapa. Hanya setengah dari jumlah seluruh gaji ketika beliau masih aktif sebagai pegawai. Karena itu beliau hidup sangat berkekurangan. Untuk biaya pengobatan, beliau meminjam sana-sini dan akhirnya terlilit utang yang tidak bisa dibayar lagi. Hatinya mulai tertekan karena utang itu dan beliau dihinggapi rasa kesepian yang sangat dalam. Rasa rindu akan anak-anak membuatnya tambah tertekan. Sebab di masa pensiun baru beliau merasa punya waktu untuk keluarga. Tetapi semua anak sudah besar, sudah berkeluarga dan tidak tinggal lagi di rumah orang tua. Ketika masih aktif sebagai pegawai, karena tugas-tugas kantor, beliau jarang ada di rumah. Berangkat kerja sebelum anak-anak bangun dari tempat tidur dan kembali ke rumah ketika anak-anak sudah nyenyak. Jika ada kunjungan kerja ke luar pulau, dua sampai tiga bulan ayah tidak kembali ke rumah. Saudariku pernah berceritra bahwa ketika ayahku sakit parah, mereka melarikannya ke rumah sakit milik pemerintah. Tetapi pelayanan di sana sangat buruk setelah orang rumah sakit tahu bahwa ayahku mantan pegawai negeri dan akan melunasi pembayaran melalui lembaga asuransi kesehatan. “Orang rumah sakit butuh pembayaran dengan uang kontan, bukan melalui asuransi dengan urusan administrasi yang berbelit”, kata saudariku. Ayahku terpaksa dibawa kembali ke rumah dan sembuh karena ramuan yang diberi dukun dari kampung. Saya sangat menyesali kejadian itu, tetapi saya tidak pernah mempersalahkan kefanatikan ayahku mempertahankan keyakinannya bahwa menjadi pegawai adalah pilihan terbaik dalam hidup. Karena memang ayahku dibesarkan oleh generasi peralihan dari tradisi agraris ke tradisi industri. Pada waktu itu masih sangat kuat orang berpegang pada semboyan: “Lahan harus diolah dengan sungguh-sungguh agar menghasilkan panen yang berlimpah. Karena itu siapa tidak bekerja tidak boleh makan!” Semboyan ini tetap hidup di jaman industri di mana banyak orang menggadaikan tenaga dan ilmu yang didapat selama pendidikan ke genggaman para majikan pemilik perusahaan. Entah itu perusahaan pemerintah maupun perusahaan swasta. Maka pilihan menjadi pegawai pada saat itu, minus malum, jauh lebih baik dari pada menjadi petani. Karena terlalu sibuk di dalam kantor, ayahku tidak punya banyak waktu untuk mengikuti perubahan yang terjadi di luar kantor. Pada hal sejak radio, televisi dan internet menjadikan bumi ini satu dusun besar (global village), paradigma kehidupan era industri dicaplok begitu saja oleh paradigma kehidupan era informasi. Kemajuan teknologi informasi yang merambat begitu cepat, ikut mengubah cara berpikir dan cara bertindak manusia. Apa lagi pasar dan arus uang. Orang tidak lagi berbicara tentang berapa banyak uang yang bisa dihasilkan (active income) dengan bekerja keras, tetapi bagaimana uang yang dihasilkan itu dikelola untuk menghasilkan pemasukan tetap (passive income) dengan bekerja lebih sedikit. “Itulah yang dinamakan uang bekerja untuk manusia dan bukan manusia bekerja untuk uang,” kata mantan bosku, direktur biro iklan sabun cuci. Manusia lalu bisa memiliki kebebasan untuk memutuskan pensiun sebelum waktunya untuk pensiun. Manusia lalu bisa meraih dan menggunakan waktu luang untuk diri sendiri, keluarga dan kegiatan-kegiatan relax lainnya. Ayahku sungguh tidak bisa melihat dan membedakan hal-hal seperti ini. Seluruh waktunya habis untuk mengejar karir, promosi jabatan dan perjuangan meraih pangkat. Ayahku sudah merasa aman karena slip gaji tiap bulan dan tunjangan-tunjangan lainnya. Ayahku sudah merasa puas karena simpanan di rekening pribadi. Beliau merasa tidak perlu lagi berpikir tentang bagaimana tetap berpenghasilan kalau sudah tua, pensiun dan tidak punya tenaga lagi untuk bekerja. Beliau tidak pernah membayangkan bagaimana kalau ternyata umurnya sendiri lebih panjang dibanding umur uang simpanannya di bank. Dan akhirnya terbukti, ternyata ayahku bekerja keras selama tiga puluh tahun sebagai pegawai hanya untuk menuai penderitaan di hari tua: Gaji pensiun kecil, simpanan terkuras habis, sakit-sakitan dan terlilit utang.

Ayahku mantan pegawai negeri dengan jabatan kepala dinas dan mantan bosku, pemilik kantor biro iklan sabun cuci tempat saya bekerja semasa kuliah, adalah dua pribadi yang sangat berbeda dari cara mereka memandang kerja dan uang. Ayahku tamatan sekolah lanjutan atas, pejabat negara, tetapi tidak bisa membaca angka-angka yang berhubungan dengan uang. Mantan bosku hanya tamatan sekolah dasar tetapi sangat lihai melihat angka-angka uang yang mengalir. Ayahku mementingkan slip gaji, tunjangan, memiliki uang banyak waktu masih aktif sebagai pegawai, tetapi takut mengambil resiko kalau berhadapan dengan uang. Mantan bosku menekankan kemahiran mengelola uang dan siap menanggung resiko keuangan yang ditanam dalam usaha. Ayahku pensiun sebagai pegawai pengabdi tugas dan pejabat negara pada umur lima puluh lima tahun tanpa memiliki apa-apa. Mantan bosku memutuskan pensiun pada umur tiga puluh tahun sebagai orang merdeka, memiliki waktu luang untuk keluarga selama sisa hidupnya dan pundi-pundinya terus dialiri uang masuk. Saya akui, saya berutang budi kepada kedua orang ini. Yang satu membesarkan saya, menyekolahkan dan mengajari saya untuk bercita-cita. Yang satu mengajari saya bekerja dan memberi saya kesempatan untuk memilih yang terbaik bagi kehidupan saya. Dan bagi anda yang membaca tulisanku ini: “Sukses dalam hidup bukan karena anda adalah siapa, tetapi bagaimana anda menjadi siapa.

”(01-11-2008)*** *)

Pe. Prisco Virgo,SVD penulis lepas, pemerhati masalah ke-bahasa-an dan ke-kebudaya-an.
Tinggal di Kuluhun, Dili, Timor Leste.
(Terbit di Time Timor, Januari 2009, hal. 12, 14-15)

quinta-feira, 2 de junho de 2011



Peduduk asli benua Eropa berkulit putih, peduduk asli benua Afrika berkulit hitam, peduduk asli benua Asia berkulit kuning dan peduduk asli benua Amerika berkulti merah. Hal ini pernah diajarkan oleh guru ‘ilmu bumi’(geografi) ketika saya masih kelas V Sekolah Dasar. Ternyata warna kulit manusia merupakan salah satu ciri formal, aspek luar, yang menjadi pembeda manusia yang hidup tersebar di empat penjuru dunia ini. Selain warna kulit, masih ada begitu banyak forma eksternal lain yang mengkotak-kotakkan manusia. Ada budaya, bahasa, agama, pengetahuan, pendidikan, sejarah, kehidupan ekonomi, tempat tinggal, iklim, sampai dengan ilmu perang dan tahyul. Budayawan dan Satrawan Mangunwijaya, semasa hidupnya, pernah mengatakan bahwa hal-hal ini sebenarnya hanyalah ‘baju’ luar yang menyembunyikan ‘isi’ sesungguhnya dari manusia. Tetapi apa mau dikata, forma atau ‘baju’ ini sering begitu mendominasi pikiran dan perilaku manusia sampai-sampai ‘isi’ yang begitu penting sering dinomor-duakan. Bahkan dilupakan sama sekali. Perbedaan-perbedaan forma(diversity in form) ini, kerap menjadikan suatu bangsa misalnya, merasa unik, pintar, hebat, berkuasa sendiri, lalu ‘sombong’ dan cenderung menganggap rendah bangsa lain. Oleh sebab itu, entah kolonialisme jaman dulu, maupun neo-kolonialisme jaman kini, semuanya berpangkal dari penekanan miring akan perbedaan forma ini. Coba lihatlah, Amerika selalu merasa besar di mana-mana dan mengira dirinya berhak untuk mencampuri urusan negara mana pun di dunia. Forma yang sama ini pula, akan menjadi lebih pelik lagi ketika diformulasikan sebagai sikap dasar dan titik tolak pemikiran masing-masing kita yang ekstrim individualistis. “Saudara kandung sendiri pun dianggap beda, apa lagi orang lain dari suku atau bangsa lain”. Kalau begitu benar sudah bahwa tiap manusia yang pernah hidup di dunia ini, adalah ‘korban’ perbedaan forma.

‘Bila’ bola Bumi manusia adalah kepingan atau pecahan yang terlempar dari Matahari miliyaran tahun silam, lalu berputar sendiri dan berjalan mengelilingi Matahari bersama planet-planet lain, berarti semua kandungan mineral dan zat dari bumi yang membentuk dan menghidupkan manusia, berasal dari Matahari. Makanya kehidupan di Bumi tidak bisa berlangsung tanpa pengaruh luar biasa dari sang induk, sang inang pengasuh yang pernah memiliki Bumi sebagai bagian dari dirinya sendiri. Itu berarti pula segala makluk yang tumbuh dari Bumi, tidak terkecuali manusia, dalam tubuh mereka terkadung satu zat asali yang sama. Santu Fransiskus dari Asisi pernah menulis: “Matahari saudariku, Bulan saudaraku dan Planet-planet adik- kakakku”. Kita bisa saja merasa aneh dengan sapaan ini, tetapi rahib besar asal Italia itu sebenarnya telah mengatakan kepada kita bahwa forma semesta ini boleh berbeda dari tampang luarnya, tetapi kodrat semesta terbentuk dari satu kandungan yang sama, satu esensi(unity in essence). Artinya, kita semua yang hidup di Bumi ini lahir dari satu induk yang sama. Berasal dari satu zat yang sama. Dalam tubuh kita mengalir mineral yang sama. Bila seorang pria Eropa memutuskan untuk menikahi seorang perempuan Timor, awalnya keluarga akan berkhasak-khusuk karena perbedaan-perbedaan forma atau ‘baju’ luar. Tetapi di kemudian hari pasangan itu justru langgeng sampai ke anak-cucu. Kelanggengan ini bukan saja disebabkan karena pasangan itu telah berhasil mengatasi perbedaan-perbedaan forma yang ada di antara mereka, tetapi terlebih karena mereka memiliki esensi yang sama. “Sejak di matahari, mereka adalah satu zat, saudara dan saudari sebunda!” Istrimu adalah ‘saudari’-mu, suamimu adalah ‘saudara’-mu, kata sang bijak bestari. Tidak pandang, entah dari suku atau bangsa mana pun dia berasal. Kitab Kejadian malah menyebut seorang istri sebagai ‘tulang rusuk’ suaminya.

Ketika masih belajar ilmu komunikasi audio-visual di Irlandia tahun 1999, berkali-kali saya dikejutkan oleh perjumpaan dengan orang-orang yang memiliki kemiripan bagaikan kembaran dari beberapa saudara atau kenalan di pulau Timor dan Flores. Forma saja yang berbeda. Yang di Eropa berkulit putih, berambut perak dan berbicara bahasa Inggris. Yang di Timor atau Flores, berkulit sawo matang, berambut keriting lebat dan berbicara bahasa Indonesia. Tetapi gaya berjalan, duduk dan mimik bicara mereka bagaikan pinang dibelah dua. Bahkan sampai warna suara juga sangat mirip. Mengapa bisa begitu? Esensi mereka satu! Begitu pula arti ungkapan dan phrasa yang saya temukan dalam gejalah bahasa. Guru saya dalam kelas bahasa Inggris pernah menerangkan arti phrasa ‘gate crasher’(penghancur gerbang) yang diibaratkan kepada tamu-tamu tidak diundang ketika ada pesta. Saya lalu teringat phrasa dengan arti dan nuasa yang sama dalam bahasa ibu saya, ‘tapen masu’(kita melihat asap). Forma kedua phara ini sangat berbeda, tetapi merujuk satu pengertian yang sama bagi sikap dan tingkah laku manusia yang ada di Eropa atau pun di Timor. “Diversity in form, unity in essence”, beda dalam forma tetapi sama dalam esensi. Bukankah setelah manusia mati, fisik yang dibanggakan ini sebagai forma pembeda dari makhluk lain, akan kembali menjadi zat dan mineral yang sama, lalu kembali bersatu dengan bumi, yang adalah bagian dari Matahari? Mari kita belajar menghargai persamaan esensi manusia dan semesta, dari pada ‘berkelahi’ mempertajam forma sekunder yang cuma melekat sementara saja tanpa bisa mengubah esensi diri kita yang satu dan sama sampai kekal. Syukur kepada ‘bunda’ Matahari dan sujud sembah yang dalam kepada Sang Pencipta Matahari!

By Padre Prisco, SVD

(Kuluhun, Dili, Timor Leste, 03 Juli 2010) (Terbit di Time Timor, November 2010)